hurricane-facts – Siklon tropis adalah salah satu bahaya alam yang paling berbahaya bagi manusia. Setiap tahun, mereka menyebabkan banyak korban jiwa dan kerusakan besar pada properti. Namun, siklon tropis adalah fitur penting dari atmosfer bumi.

Fakta Yang Terdapat Pada Siklon Tropis

Fakta Yang Terdapat Pada Siklon Tropis

– pengantar
Fakta Yang Terdapat Pada Siklon Tropis – Siklon tropis adalah salah satu bahaya alam yang paling berbahaya bagi manusia. Setiap tahun, mereka menyebabkan banyak korban jiwa dan kerusakan besar pada properti. Namun, siklon tropis adalah fitur penting dari atmosfer bumi, karena mereka mentransfer panas dan energi antara khatulistiwa dan daerah yang lebih dingin di dekat kutub.

– Apa itu siklon tropis?
Siklon tropis merupakan sebutan biasa buat sistem titik berat kecil di atas perairan tropis ataupun sub- tropis, dengan konveksi terorganisir( ialah kegiatan angin besar petir) serta angin pada tingkatan kecil yang bergerak bertentangan arah jarum jam( di bagian alam utara) ataupun searah jarum jam( di selatan). bagian alam). Semua sistem angin besar bisa jadi setinggi 5 sampai 6 mil serta luas 300 sampai 400 mil, walaupun sering- kali dapat lebih besar. Ini umumnya beranjak maju dengan kecekatan 10- 15 meter. p. h., namun bisa melaksanakan ekspedisi sedini 40 meter. p. h. Pada langkah yang amat dini serta lemas itu diucap Tekanan mental Tropis. Kala angin menggapai 39 meter. p. h. itu diucap Angin besar Tropis. Bila angin sepatutnya menggapai 74 meter. p. h. ataupun lebih angin besar tropis diucap Angin besar di Atlantik serta Pasifik Utara bagian timur ataupun Angin ribut di Pasifik Utara bagian barat. Di bagian bumi lain, semacam Samudra Hindia serta Pasifik Selatan, sebutan Siklon ataupun Siklon Tropis dipakai.

– Bagaimana siklon tropis terbentuk?
Di daerah tropis ada zona tekanan rendah yang luas yang membentang di kedua sisi khatulistiwa. Angin di sisi utara zona ini bertiup dari arah timur laut (perdagangan utara-timur) dan di sisi selatan bertiup dari tenggara (perdagangan tenggara).

Di dalam area bertekanan rendah ini, udara dipanaskan di atas lautan tropis yang hangat. Udara ini naik dalam paket-paket terpisah, menyebabkan hujan bergemuruh terbentuk. Hujan ini biasanya datang dan pergi, tetapi dari waktu ke waktu, mereka berkumpul menjadi kelompok besar badai petir. Ini menciptakan aliran udara yang sangat hangat, lembab, naik dengan cepat, yang mengarah ke pengembangan pusat tekanan rendah, atau depresi, di permukaan. Ada berbagai mekanisme pemicu yang diperlukan untuk mengubah gugusan awan ini menjadi siklon tropis. Mekanisme pemicu ini bergantung pada beberapa kondisi yang ‘benar’ pada saat yang bersamaan. Faktor yang paling berpengaruh adalah:

1. sumber udara hangat dan lembab yang berasal dari lautan tropis dengan suhu permukaan laut biasanya di wilayah, atau melebihi, 27 °C;
2. angin di dekat permukaan laut bertiup dari arah yang berbeda bertemu dan menyebabkan udara naik dan awan badai terbentuk;
3. angin yang tidak berbeda jauh dengan ketinggian – dikenal sebagai geser angin rendah. Hal ini memungkinkan awan badai naik secara vertikal ke tingkat yang tinggi;
4. jarak yang cukup dari ekuator untuk memberikan putaran atau puntiran.

Gaya Coriolis yang disebabkan oleh rotasi Bumi membantu putaran kolom udara yang naik ini. Perkembangan depresi permukaan menyebabkan peningkatan kekuatan angin pasat. Angin spiral berakselerasi ke dalam dan ke atas, melepaskan panas dan kelembaban saat melakukannya. Saat depresi menguat, ia menjadi badai tropis dan kemudian badai atau topan. Badai atau topan dewasa berbentuk silinder awan petir yang dalam di sekitar pusat yang relatif bebas dari awan. Ada daerah yang relatif kecil dari angin horizontal yang kuat di permukaan, seringkali lebih dari 100 mph, sementara udara naik dengan kuat di atas, mempertahankan awan cumulonimbus yang dalam.

Lebih jauh lebih tinggi sekitar enam mil, puncak awan dibawa ke luar untuk memberikan lapisan awan tebal karena angin spiral keluar meninggalkan inti siklon tropis. Di pusat siklon tropis, udara mereda, yang membuatnya kering dan sering kali bebas awan, dan hanya ada sedikit atau tidak ada angin di permukaan. Ini disebut mata badai.

– Bagaimana siklon tropis memperoleh energinya?
Sejumlah besar energi ditransfer ketika air hangat diuapkan dari laut tropis. Energi ini disimpan dalam uap air yang terkandung dalam udara lembab. Saat udara ini naik, 90% dari energi yang tersimpan dilepaskan oleh kondensasi, sehingga menimbulkan awan kumulus yang menjulang tinggi dan hujan. Pelepasan energi panas menghangatkan udara secara lokal, menyebabkan penurunan lebih lanjut dalam tekanan tinggi-tinggi. Akibatnya, udara naik lebih cepat untuk mengisi area bertekanan rendah ini, dan lebih banyak udara hangat dan lembab ditarik dari laut, memberi energi lebih lanjut ke sistem. Dengan demikian, mesin panas mandiri dibuat.

Sedikitnya 3% dari energi panas dapat diubah menjadi energi mekanik dari angin yang bersirkulasi. Jumlah energi mekanik yang relatif kecil ini setara dengan catu daya 1,5×1012 Watt – setara dengan sekitar setengah kapasitas pembangkit listrik di seluruh dunia!

– Bagaimana siklon tropis mendapatkan namanya?
Siklon tropis diberi nama untuk memberikan kemudahan komunikasi antara peramal dan masyarakat umum, mengenai prakiraan, jam tangan dan peringatan. Karena badai sering dapat berlangsung seminggu atau bahkan lebih lama, dan lebih dari satu dapat terjadi di wilayah yang sama pada waktu yang sama, nama dapat mengurangi kebingungan tentang badai apa yang sedang dijelaskan.

Nama pertama kali digunakan secara luas dalam Perang Dunia II dan kemudian diadopsi oleh semua wilayah. Di sebagian besar wilayah, daftar abjad yang telah ditentukan sebelumnya untuk nama pria dan wanita bergantian digunakan. Namun, di Pasifik Utara bagian barat dan Samudra Hindia Utara sebagian besar nama yang digunakan bukanlah nama pribadi. Meskipun ada beberapa nama pria dan wanita, sebagian besar adalah nama bunga, hewan, burung, pohon, makanan, atau kata sifat deskriptif. Nama-nama tersebut juga tidak diurutkan berdasarkan abjad, tetapi disusun berdasarkan nama negara Asia yang menyumbangkan nama tersebut.

Baca Juga : Berbagai Fakta Badai Yang Membuat Anda Berlari Untuk Berlindung

– Di mana dan kapan siklon tropis terjadi?
Siklon tropis terbentuk antara garis lintang sekitar 5 ° dan 30 ° dan awalnya bergerak ke barat (karena angin timur) dan sedikit ke arah kutub. Banyak siklon tropis akhirnya melayang cukup jauh dari khatulistiwa untuk pindah ke daerah yang didominasi oleh angin barat (ditemukan di garis lintang tengah). Angin ini cenderung membalikkan arah siklon tropis ke arah timur. Saat siklon tropis bergerak ke arah kutub, ia mengambil kecepatan maju dan dapat mencapai 30 m.p.h. atau lebih. Siklon tropis rata-rata dapat melakukan perjalanan sekitar 300 hingga 400 mil sehari, atau sekitar 3.000 mil sebelum padam.

 Siklon tropis yang terjadi di wilayah Atlantik dan mempengaruhi Karibia dan Amerika Serikat biasanya terdiri dari kurang dari 15% aktivitas siklon tropis global. Siklon tropis juga terjadi di berbagai bagian Samudra Pasifik, dan dapat mempengaruhi wilayah pesisir Meksiko, Asia Tenggara, Australia timur laut, dan pulau-pulau Pasifik selatan. Mereka yang terbentuk di Samudra Hindia dapat mempengaruhi India, Bangladesh, Australia barat laut, beberapa bagian Afrika timur dan pulau-pulau Samudra Hindia seperti Mauritius dan Madagaskar.

Di belahan bumi utara, sebagian besar siklon tropis terjadi antara bulan Juni dan November dengan puncaknya pada bulan September. Namun, di Pasifik Utara bagian barat, tidak jarang terjadi siklon tropis di luar periode ini. Di belahan bumi selatan musim biasanya berlangsung dari November hingga April. Siklon tropis kadang-kadang diamati di Atlantik Selatan, tetapi ini sangat jarang terjadi. Peta di atas menunjukkan wilayah dunia yang terkena dampak siklon tropis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *