hurricane-facts – Badai Great Galveston, yang dikenal secara regional sebagai Badai 1900, adalah bencana alam paling mematikan dalam sejarah Amerika Serikat dan badai Atlantik paling mematikan kelima secara keseluruhan. Badai itu menyebabkan antara 6.000 dan 12.000 kematian di Amerika Serikat; jumlah yang paling banyak dikutip dalam laporan resmi adalah 8.000. Sebagian besar kematian ini terjadi di dan dekat Galveston, Texas, setelah gelombang badai menggenangi garis pantai dengan air setinggi 8 hingga 12 kaki (2,4 hingga 3,7 m). Selain jumlah korban tewas, badai menghancurkan sekitar 7.000 bangunan dari semua kegunaan di Galveston, termasuk 3.636 rumah yang dihancurkan; setiap tempat tinggal di kota mengalami beberapa tingkat kerusakan. Badai menyebabkan sekitar 10.000 orang di kota kehilangan tempat tinggal, dari total populasi kurang dari 38.000. Bencana itu mengakhiri Era Keemasan Galveston, ketika badai itu mengkhawatirkan calon investor, yang beralih ke Houston sebagai gantinya. Menanggapi badai, tiga insinyur merancang dan mengawasi rencana untuk menaikkan garis pantai Teluk Meksiko di pulau Galveston setinggi 17 kaki (5,2 m) dan membangun tembok laut sepanjang 16 km.

Mengenal Badai Great Galveston Yang Mematikan Dalam Sejarah Di Amerika – Pada 27 Agustus 1900, sebuah kapal di sebelah timur Kepulauan Windward mendeteksi topan tropis, yang pertama kali diamati selama musim tahunan. Awalnya pada status badai tropis, sebagian besar tetap stagnan dalam intensitas saat bergerak terus ke barat-barat laut dan memasuki Karibia timur laut pada 30 Agustus. Badai itu mendarat di Republik Dominika sebagai badai tropis lemah pada 2 September. Badai itu sedikit melemah saat melintasi Hispaniola , sebelum muncul kembali ke Laut Karibia di kemudian hari. Pada tanggal 3 September, topan melanda Provinsi Santiago de Cuba modern dan kemudian perlahan-lahan melayang di sepanjang pantai selatan Kuba. Setelah mencapai Teluk Meksiko pada tanggal 6 September, badai tersebut menguat menjadi badai. Intensifikasi yang signifikan mengikuti dan sistem memuncak sebagai badai Kategori 4 dengan angin berkelanjutan maksimum 145 mph (235 km/jam) pada tanggal 8 September. Pada dini hari berikutnya, badai itu mendarat di selatan Houston, Texas. Siklon melemah dengan cepat setelah bergerak ke daratan dan jatuh ke intensitas badai tropis pada akhir 9 September. Badai berbelok ke timur-timur laut dan menjadi ekstratropis di atas Iowa pada 11 September. Sistem ekstratropis menguat saat berakselerasi melintasi Midwestern Amerika Serikat, New England, dan Timur Kanada sebelum mencapai Teluk Saint Lawrence pada 13 September. Setelah menyerang Newfoundland pada hari itu, badai ekstratropis memasuki Samudra Atlantik Utara jauh dan melemah, dengan sisa-sisa terakhir diamati di dekat Islandia pada 15 September.

Mengenal Badai Great Galveston Yang Mematikan Dalam Sejarah Di Amerika

Mengenal Badai Great Galveston Yang Mematikan Dalam Sejarah Di Amerika

Badai besar membawa banjir dan badai petir parah ke bagian Karibia, terutama Kuba dan Jamaika. Kemungkinan besar sebagian besar Florida Selatan mengalami angin badai tropis, meskipun sebagian besar kerusakan kecil terjadi. Angin badai dan gelombang badai menggenangi bagian selatan Louisiana, meskipun topan tidak meninggalkan kerusakan struktural atau korban jiwa yang signifikan di negara bagian tersebut. Badai membawa angin kencang dan gelombang badai ke sebagian besar Texas timur, dengan Galveston menderita dampak terberat. Lebih jauh ke utara, badai dan sisa-sisanya terus menghasilkan hujan lebat dan angin kencang, yang merobohkan kabel telegraf, rambu, dan pepohonan di beberapa negara bagian. Kematian terjadi di negara bagian lain, termasuk lima belas di Ohio, enam di Wisconsin, dua di Illinois, dua di New York, satu di Massachusetts, dan satu di Missouri. Kerusakan akibat badai di seluruh Amerika Serikat melebihi $34 juta. Sisa-sisa juga membawa dampak parah ke Kanada. Di Ontario, kerusakan mencapai sekitar $1,35 juta, dengan $1 juta untuk tanaman. Sisa-sisa badai menyebabkan setidaknya 52 kematian – dan mungkin sebanyak 232 kematian – di Kanada, sebagian besar karena kapal yang tenggelam di dekat Newfoundland dan wilayah Prancis Saint-Pierre. Sepanjang perjalanannya, badai menyebabkan kerusakan lebih dari $35,4 juta.

Baca Juga : Mengenal Lebih Lanjut Tentang Topan Bopha Yang Ada Di Filipina

– Sejarah Meteorologi yang ada
Badai ini diyakini berasal dari gelombang tropis yang bergerak di lepas pantai barat Afrika dan muncul ke Samudra Atlantik. Namun, ini tidak sepenuhnya pasti karena metode pengamatan terbatas yang tersedia untuk ahli meteorologi kontemporer, dengan laporan kapal menjadi satu-satunya alat yang dapat diandalkan untuk mengamati badai. Penampakan resmi pertama dari badai tropis terjadi pada tanggal 27 Agustus, sekitar 1.000 mil (1.600 km) timur Kepulauan Windward, ketika sebuah kapal mengalami cuaca yang tidak menentu. Selama beberapa hari berikutnya, sistem bergerak ke barat-barat laut dan diperkirakan telah mempertahankan intensitasnya sebagai badai tropis yang lemah, sebelum melewati Kepulauan Leeward dan memasuki Laut Karibia pada 31 Agustus.

Pada tanggal 1 September, Pastor Lorenzo Gangoite, direktur Observatorium Kolese Belen di Havana, Kuba, mencatat bahwa badai sedang dalam tahap pembentukannya, dengan hanya indikasi samar dari siklon tropis kecil di barat daya Saint Croix. Pada hari itu, sistem melewati selatan Puerto Rico sebelum mendarat di dekat Baní, Republik Dominika, pada awal 2 September. Bergerak ke barat-barat laut, badai melintasi pulau Hispaniola dan masuk ke Windward Passage dekat Saint-Marc , Haiti, beberapa jam kemudian. Sistem tersebut mendarat di Kuba dekat Santiago de Cuba selama 3 September, sebelum bergerak perlahan ke barat-barat laut melintasi pulau dan muncul ke Selat Florida sebagai badai tropis pada 5 September. Saat sistem muncul ke Selat Florida, Gangoite mengamati lingkaran besar yang terus-menerus mengelilingi bulan, sementara langit berubah menjadi merah tua dan awan cirrus bergerak ke utara. Ini menunjukkan kepadanya bahwa badai tropis telah meningkat dan bahwa angin yang bertiup sedang menggerakkan sistem menuju pantai Texas. Namun, Biro Cuaca Amerika Serikat tidak setuju dengan ramalan ini, karena mereka memperkirakan sistem akan berputar kembali dan mendarat di Florida sebelum berdampak pada Pantai Timur Amerika. Area bertekanan tinggi di atas Florida Keys akhirnya memindahkan sistem ke barat laut ke Teluk Meksiko, di mana kondisi yang menguntungkan seperti suhu permukaan laut yang hangat memungkinkan badai meningkat menjadi badai.

Di Teluk Meksiko timur pada tanggal 6 September, kapal Louisiana menghadapi badai, yang kaptennya, T. P. Halsey, memperkirakan bahwa sistem tersebut memiliki kecepatan angin 100 mph (160 km/jam).[13] Badai terus menguat secara signifikan saat menuju barat-barat laut melintasi Teluk Meksiko. Pada tanggal 7 September, sistem mencapai intensitas puncaknya dengan perkiraan kecepatan angin berkelanjutan 145 mph (235 km/jam), yang membuatnya setara dengan badai Kategori 4 pada skala Saffir–Simpson modern. Hari itu, Biro Cuaca menyadari bahwa badai terus berlanjut ke barat-barat laut melintasi Teluk Meksiko, bukannya berbelok ke utara melewati Florida dan Pantai Timur Amerika Serikat. Namun, direktur Biro Cuaca Willis Moore bersikeras bahwa topan itu tidak berkekuatan badai. Badai sedikit melemah pada 8 September dan kembali ke barat laut saat mendekati pantai Texas, sementara kantor Biro Cuaca di Galveston mulai mengamati angin badai pada pukul 22:00 UTC.

Topan itu mendarat sekitar pukul 8:00 malam CST pada 8 September (02:00 UTC pada 9 September) di selatan Houston sebagai badai Kategori 4. Saat melintasi Pulau Galveston dan West Bay, mata melewati barat daya kota Galveston. Badai dengan cepat melemah setelah bergerak ke daratan, jatuh ke intensitas badai tropis pada akhir 9 September. Badai kehilangan karakteristik tropis dan beralih menjadi siklon ekstratropis di Iowa pada pukul 12:00 UTC pada 11 September. Bergerak cepat ke timur-timur laut, sistem ekstratropis kembali -diintensifkan, menjadi setara dengan badai Kategori 1 di Ontario pada 12 September. Sisa-sisa ekstratropis mencapai Teluk Saint Lawrence lebih awal pada hari berikutnya. Setelah melintasi Newfoundland dan memasuki Atlantik utara jauh beberapa jam kemudian, sisa-sisa badai melemah dan terakhir terlihat di dekat Islandia pada 15 September di mana badai akhirnya mereda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *