Apa Yang Terjadi Di Bawah Air Selama Badai – Badai adalah salah satu badai paling ganas di Bumi. Mereka adalah cara Ibu Pertiwi untuk mencoba menjaga semuanya seimbang. Air laut dan udara di atasnya bertukar panas, yang menciptakan badai. “Kami menyebutnya interaksi dalam fisika, tetapi di situlah mereka berkomunikasi satu sama lain,” kata Gustavo Goni, Ph.D., ahli kelautan di National Oceanic and Atmospheric Administration. Jadi, bahkan sebelum ada badai, lautan memindahkan panas dan kelembapan ke atmosfer.

Apa Yang Terjadi Di Bawah Air Selama Badai

hurricane-facts – Jika lingkungan yang menguntungkan dipertahankan, panas dan kelembapan itu dapat diatur menjadi badai dan akhirnya mengembangkan pusat tekanan rendah menjadi depresi tropis, badai tropis, atau angin topan. Monster perusak ini dapat menghasilkan angin yang mengerikan, hujan deras, dan mendorong dinding air ke daratan. Itu baru efek yang bisa kita lihat. Di bawah permukaan laut tempat badai ini berasal, ada banyak sekali perubahan yang terjadi yang terkadang tidak terlihat.

Sementara para ilmuwan memiliki pemahaman dasar tentang apa yang terjadi di bawah air selama badai, masih banyak misteri seputar binatang ini. “Kami hanya tahu sedikit tentang apa yang terjadi,” kata Goni. Mengapa kita hanya tahu sedikit? Karena untuk mengukur lautan di bawah badai, tidak diragukan lagi karena itu tidak mudah. ‚Äč‚ÄčAnda tidak memiliki kapal di sana, Anda tahu, melakukan pengukuran. Mari kita mulai dengan apa yang diketahui para ilmuwan tentang efek badai di bawah air.

Baca Juga : 7 Kesalahan Berbahaya Yang Harus Dihindari Selama Badai

Upwelling

Tidak mengherankan jika angin topan dapat menghasilkan banyak angin. Semua angin yang bergerak di sepanjang permukaan laut menciptakan gelombang, yang mulai mengocok air. Tindakan berputar menghasilkan arus yang dengan cepat memindahkan air di bawah badai dari satu tempat ke tempat lain. “Itu melakukannya dengan sangat cepat, menggantikan air yang keluar dari satu bagian ke bagian lain dengan air yang ada di bawahnya, menciptakan upwelling,” kata Goni.

Upwelling mengembangkan apa yang digambarkan Goni sebagai gelombang internal, yang pecah seperti ombak di pantai tetapi berperilaku sangat berbeda dari ombak yang diketahui kebanyakan orang. Menurut Goni, semua aksi ini mencampurkan air laut pada kedalaman antara 165 dan 330 kaki, kata Goni. “Apa yang Anda lakukan dengan melakukan itu? Anda mencampurkan air hangat dengan air yang lebih dingin di bawahnya atau Anda mungkin mencampurkan air dengan air yang lebih hangat di bawahnya,” kata Goni. Pencampuran air dapat mengakibatkan perubahan suhu beberapa derajat, menurut Goni.

Itu mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi itu bisa memainkan peran besar dalam siklus hidup badai. “Namun, untuk badai, melihat perairan satu atau dua derajat lebih dingin bisa berarti perbedaan antara Kategori 1 atau Kategori 5 atau 4,” kata Goni. Baik wilayah geografis yang diliputi badai maupun kecepatan perjalanannya merupakan faktor penting dalam upwelling, kata Goni. Jika badai cukup besar, air laut yang dilaluinya bisa tercampur beberapa jam sebelum badai itu tiba. “Jadi pada saat mata badai itu sampai di sana, akan terlihat lautan yang berbeda dengan lautan yang ada di depan angin topan,” kata Goni.

Kehidupan Laut

Badai juga dapat berdampak besar pada kehidupan yang hidup di air yang bercampur aduk. Clay Porch, direktur Pusat Sains Perikanan Tenggara NOAA, mengatakan dampak tersebut bisa baik dan buruk. Porch mengatakan bahwa saat badai mendekat, hewan merasakan energi gelombang yang dihasilkan oleh badai dan mengambil tindakan. Beberapa menyelam lebih dalam untuk menghindarinya, sementara yang lain berjongkok dan mencoba menungganginya. “Banyak dari mereka dapat diangkut ke darat,” kata Porch.

Kami pasti pernah melihat itu, di mana kami melihat ikan air asin dan mamalia laut, lumba-lumba, dan lainnya, terbawa ke danau air tawar, yang jelas tidak ada gunanya bagi mereka. Porch mengatakan banjir yang mengguyur daratan mengalir deras ke aliran dan sungai yang mengalir ke laut dan menciptakan masuknya air tawar dalam jumlah besar ke perairan pesisir, yang dapat mengakibatkan penyakit bagi spesies yang bergantung pada karunia air asin untuk bertahan hidup. “Dalam jangka pendek, angin topan mendatangkan malapetaka pada ekosistem laut pesisir yang dangkal,” kata Porch.

Mereka menghancurkan terumbu karang dengan menghantamnya dengan ombak. Mereka merusak hutan bakau dan rawa-rawa. Mereka mencampurkan kolom air, mendapatkan semua sedimen di kolom air, yang menyumbat hal-hal seperti spons, dll. Mereka mendistribusikan ulang sedimen dasar itu, dan mereka dapat meningkatkan polusi oleh limpasan air tawar yang berlebihan. Porch mengatakan bahwa dalam jangka panjang, beberapa spesies telah beradaptasi untuk memanfaatkan perubahan yang ditimbulkan oleh badai. “Ceritanya tidak semuanya buruk karena kita harus ingat bahwa badai adalah bagian dari ekosistem alam dan telah terjadi selama ribuan tahun,” kata Porch.

Porch mengatakan sedimen yang diaduk oleh badai sebenarnya dapat menciptakan lingkungan yang lebih ramah di dekat garis pantai untuk makhluk seperti spons dan karang. Pada gilirannya, hal itu memberikan tempat bagi hewan laut besar seperti ikan dan kepiting untuk mencari makan. Di mana sedimen yang gelisah akhirnya mengendap dapat membantu pengembangan bakau dan rawa baru. “Dalam jangka panjang, meskipun dampak jangka pendeknya bisa menghancurkan, badai dan angin topan benar-benar dapat membuat keadaan sedikit lebih baik bagi banyak hewan,” kata Porch.

Lebih Banyak Untuk Belajar

Meskipun para ilmuwan sudah mengetahui banyak tentang dampak angin topan terhadap lautan, masih banyak lagi yang bisa dipelajari. Goni mengatakan satelit yang lebih baik digunakan untuk melakukan pengukuran sebelum dan sesudah badai. Dia mengatakan NOAA juga menggunakan kapal drone, yang dia gambarkan sebagai penjaga untuk berlayar ke laut di mana lebih banyak pengukuran langsung dapat dilakukan. “Sekarang kami mencapai apa yang tidak bisa dilakukan sebelumnya, yaitu mengamati atmosfer dan lautan pada waktu yang sama dan di tempat yang sama di bawah badai,” kata Goni. Itu semua dimaksudkan untuk membantu kita lebih memahami tindakan penyeimbangan Alam Pertiwi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.