Badai Terburuk Yang Pernah Menerjang Amerika Serikat – Musim badai, yang secara resmi berlangsung dari 1 Juni hingga 30 November, mencapai puncaknya di sepanjang garis pantai selatan dan timur. Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) memperkirakan antara 9 hingga 15 badai bernama (badai dengan kecepatan angin 39 mil per jam atau lebih tinggi). Empat hingga delapan badai ini dapat menjadi badai dengan kecepatan angin 74 mil per jam atau lebih tinggi, dan dua hingga empat badai dapat menjadi badai besar dengan kecepatan angin 111 mil per jam atau lebih tinggi. NOAA mengandalkan berbagai alat untuk memprediksi badai, termasuk lebih dari 150 tahun data tentang beberapa badai paling dahsyat yang pernah menghantam daratan. Berikut adalah beberapa badai terburuk dan paling mahal yang telah melanda Amerika Serikat.

Badai Terburuk Yang Pernah Menerjang Amerika Serikat

Badai Katrina

hurricane-facts – Meskipun bukan badai terbesar yang tercatat, Badai Katrina pada tahun 2005 sejauh ini merupakan badai paling mahal dalam sejarah AS, dengan kerusakan properti diperkirakan lebih dari $125 miliar ($160 miliar pada dolar 2017). Katrina adalah badai Kategori 5 yang pertama kali melanda Florida pada 25 Agustus 2005, sebagai badai Kategori 1 dan kemudian meningkat sebelum menghantam New Orleans dan daerah sekitarnya di Louisiana. Sebagian besar kerusakan disebabkan oleh gelombang badai yang menyebabkan lebih dari 50 jebolnya tanggul pelindung gelombang di sekitar New Orleans, membanjiri 80 persen kota. Lonjakan memuncak pada sekitar 28 kaki, lonjakan tertinggi yang pernah tercatat di Amerika Serikat. Katrina merusak atau menghancurkan 30 anjungan minyak dan menyebabkan penutupan sembilan kilang. Deklarasi bencana federal mencakup 90.000 mil persegi, diperkirakan 3 juta orang kehilangan listrik,

Badai Galveston

Badai paling mematikan dalam sejarah AS adalah Badai Galveston 1900, badai Kategori 4 yang pada dasarnya melenyapkan kota Galveston, Texas, pada 8 September 1900. Diperkirakan 8.000 hingga 12.000 orang kehilangan nyawa dalam badai ini, yang melanda kota dengan kecepatan angin hingga 143 mil per jam dan gelombang badai 8 hingga 15 kaki. Lebih dari 3.600 rumah hancur, menyebabkan 10.000 orang kehilangan tempat tinggal, dan badai tersebut menyebabkan kerusakan sekitar $30 juta (hampir $496 juta pada dolar 2017). Geografi Galveston menjadikannya titik panas untuk badai di masa depan, dan NOAA memperkirakan bahwa kota itu dapat dilanda banjir kronis pada tahun 2030 jika tidak ada yang dilakukan untuk mengatasi perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

Labor Day Hurricane

Badai paling kuat yang pernah melanda Amerika Serikat menghantam Florida Keys pada 2 September 1935. Mencatat tekanan permukaan laut terendah yang pernah terjadi sebesar 892 milibar saat mendarat, ini adalah badai Kategori 5 pertama yang diketahui menyerang daratan Amerika Serikat. Badai Hari Buruh diikat dengan Badai Dorian untuk angin berkelanjutan maksimum, diperkirakan 185 mil per jam, dan gelombang badai mencapai 20 kaki. Badai menyebabkan kerusakan besar di Florida Keys, menghancurkan hampir semua bangunan antara Tavernier dan Marathon; kota Islamorada dilenyapkan. Bagian dari Perpanjangan Key West dari Florida East Coast Railway rusak parah atau hancur. Badai itu juga menyebabkan kerusakan di Florida barat laut, Georgia, dan Carolina. Menurut NOAA, 408 orang kehilangan nyawa mereka, banyak dari mereka adalah veteran Perang Dunia I yang bekerja pada proyek konstruksi. Para veteran sedang menunggu kereta dari Miami untuk mengevakuasi mereka, tetapi sebagian besar dari 11 gerbong kereta tersapu dari rel oleh badai.

Baca Juga : Fakta Mengejutkan Badai Katrina

Badai Camille

Kecepatan angin tertinggi yang tercatat saat mendarat di seluruh dunia dicapai oleh Badai Camille, yang diperkirakan memiliki kecepatan angin 190 mil per jam ketika menghantam Pantai Teluk Mississippi pada 17 Agustus 1969, angin berkelanjutan maksimum yang sebenarnya tidak akan pernah diketahui karena badai menghancurkan instrumen perekam angin. Gelombang badai dari Camille adalah 24 kaki, rekor tertinggi sampai Katrina. Camille menyebabkan kerusakan di seluruh wilayah Gulf Coast dan sejauh utara Virginia, dengan 259 orang kehilangan nyawa, 8.931 orang terluka, 5.662 rumah hancur, dan 13.915 rumah mengalami kerusakan besar. Badai itu menyebabkan kerusakan sekitar $1,42 miliar (setara dengan $9,7 miliar dalam dolar hari ini).

Badai Harvey

Badai Harvey Kategori 4, yang mendarat di Pulau San José, Texas, pada 25 Agustus 2017, dikaitkan dengan Badai Katrina sebagai yang paling mahal dalam catatan, menimbulkan kerusakan sekitar $125 miliar yang berpusat di wilayah metropolitan Houston dan Texas tenggara. Diperkirakan 300.000 struktur rusak atau hancur serta lebih dari setengah juta kendaraan. Lokasi di Houston mencatat curah hujan lebih dari 30 inci dalam periode tiga hari. Sekitar 336.000 orang dibiarkan tanpa listrik dan 107 orang kehilangan nyawa. Atribusi Cuaca Dunia mengklaim bahwa dengan Harvey, orang Amerika melihat dampak perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia pada peristiwa cuaca ekstrem. Rekor curah hujan “15 persen lebih berat dan tiga kali lebih mungkin karena perubahan iklim.”

Badai Super Sandy

Ketika Badai Sandy bergabung dengan badai musim dingin pada akhir Oktober 2012, hasilnya adalah badai Atlantik berdiameter terbesar yang pernah tercatat, dengan angin badai tropis yang membentang sejauh 900 mil. Badai mempengaruhi 24 negara bagian, termasuk seluruh Pesisir Timur dari Florida ke Maine, dan mencapai sejauh barat Michigan dan Wisconsin. Gelombang badai sangat menghancurkan New Jersey dan New York, di mana jalan-jalan, terowongan, jalur kereta bawah tanah, dan daerah pesisir banjir. Hampir 20.000 penerbangan dibatalkan di seluruh negeri, Amtrak menutup sebagian besar layanan kereta Northeast selama dua hari, dan Bursa Efek New York dan Nasdaq juga ditutup selama dua hari. Lebih dari 8,5 juta orang di Timur Laut kehilangan listrik; 650.000 rumah rusak atau hancur; dan sedikitnya 233 orang di delapan negara kehilangan nyawa mereka.

Badai Okeechobee

Badai Okeechobee 1928, juga dikenal sebagai badai San Felipe Segundo, merenggut 2.500 hingga 3.000 nyawa di Florida tengah, menjadikannya badai paling mematikan kedua dalam sejarah AS; di sepanjang jalur badai, sekitar 4.112 orang kehilangan nyawa. Badai menghantam Puerto Rico sebagai Kategori 5 dengan kecepatan angin 160 mil per jam pada 13 September 1928, di mana lebih dari 24.728 rumah hancur dan 192.444 rusak, menyebabkan lebih dari 500.000 orang kehilangan tempat tinggal. Badai mencapai daratan sebagai Kategori 4 dengan kecepatan angin 145 mil per jam di dekat West Palm Beach, Florida, pada 17 September. Gelombang badai menyebabkan air mengalir keluar dari Danau Okeechobee, membanjiri ratusan mil persegi hingga kedalaman 20 kaki. Lebih dari 1.711 rumah hancur di West Palm Beach, dan banyak rumah dan bangunan lainnya hanyut di Belle Glade, Canal Point, Chosen, Pahokee, dan South Bay. Badai berlanjut ke Pesisir Timur dan menyebabkan kerusakan $1,3 miliar (dalam dolar hari ini).

Badai Miami

Biasa disebut badai “Great Miami”, badai Kategori 4 ini menghantam Miami pada 18 September 1926, dan menyebabkan kehancuran yang meluas di seluruh Florida, Alabama, Louisiana, dan Mississippi. Palang Merah melaporkan bahwa 372 orang kehilangan nyawa mereka dalam badai, yang menghasilkan gelombang badai setinggi 10 kaki di Pantai Miami. Gelombang badai menembus tanggul yang melindungi kota Moore Haven dari perairan Danau Okeechobee, menyebabkan banjir parah yang berlangsung selama berminggu-minggu. Kerusakan pada dolar 1926 diperkirakan mencapai 105 juta dolar, yang berarti lebih dari 100 miliar dolar saat ini. Diperkirakan bahwa badai serupa akan menyebabkan kerusakan lebih dari $235 miliar jika melanda Miami hari ini.

Badai Andrew

Badai Andrew adalah badai Kategori 5 yang mendarat di Florida Selatan dengan kecepatan angin tertinggi kedua yang tercatat, diperkirakan 167 mil per jam; karena sebagian besar instrumen hancur, kecepatan angin berkelanjutan yang sebenarnya tidak diketahui. Badai menghantam Elliott Key di Florida pada 24 Agustus 1992, dan merupakan badai paling merusak yang melanda Florida dalam hal jumlah bangunan yang rusak atau hancur. Lebih dari 63.500 rumah hancur, lebih dari 124.000 rusak, dan total kerusakan diperkirakan mencapai $27,3 miliar. Andrew menyebabkan kerusakan parah pada platform minyak di Teluk Meksiko, yang menyebabkan kerugian $500 juta bagi perusahaan minyak. Badai membuat pendaratan kedua di Louisiana sebagai badai Kategori 3, menyebabkan sekitar 230.000 orang tanpa listrik. Secara total, 65 orang kehilangan nyawa.

Badai Cheniere Caminada

Juga dikenal sebagai “Badai Oktober Hebat,” badai Kategori 4 ini melanda Cheniere Caminada di Louisiana pada 2 Oktober 1893. Badai itu merenggut sekitar 2.000 nyawa; lebih dari setengah penduduk Cheniere Caminada kehilangan nyawa mereka dalam badai. Angin dengan kecepatan 135 mil per jam dan gelombang badai setinggi 16 kaki menyapu bersih rumah dan bisnis di seluruh Louisiana, Mississippi, Alabama, dan Florida, menyebabkan kerusakan sekitar $118 juta (dalam dolar 2016).

Badai Maria

Meskipun tidak mencapai daratan, Badai Maria adalah badai paling mematikan dan paling mahal yang pernah melanda wilayah AS. Badai itu mendarat di dekat Yabucoa, Puerto Rico, sebagai badai Kategori 4 pada 20 September 2017, dengan kecepatan angin 155 mil per jam. Badai itu benar-benar menghancurkan jaringan listrik pulau itu, membuat 3,4 juta penduduknya kehilangan listrik. Lebih dari 2.975 orang kehilangan nyawa, dan kerusakan diperkirakan lebih dari $90 miliar (dalam dolar 2017). Para ilmuwan di University of Alabama di Tuscaloosa dan Sonoma State University di California kemudian merilis sebuah makalah yang menunjukkan bahwa hujan lebat yang terlihat selama Badai Maria lima kali lebih mungkin hari ini daripada tahun 1950, peningkatan yang mereka kaitkan dengan perubahan iklim.

Leave a Reply

Your email address will not be published.