Hurricane-facts.com – Rata-rata, selama 50 tahun terakhir, siklon tropis telah membunuh 10.000 orang dan menimbulkan kerusakan sebesar $15 miliar per tahun di seluruh dunia, sementara, selama interval ini, populasi yang terpapar bahaya siklon tropis meningkat tiga kali lipat, karena migrasi ke wilayah pesisir (1) . Karya teoretis yang diterbitkan lebih dari 30 tahun yang lalu meramalkan bahwa perubahan iklim yang disebabkan oleh gas rumah kaca akan meningkatkan batas atas termodinamika pada angin siklon tropis dan dengan demikian menyebabkan frekuensi badai yang lebih tinggi.

Bukti Jika Badai Itu Memang Dasyat Dan Mengerikan

Bukti Jika Badai Itu Memang Dasyat Dan Mengerikan  – Tingginya jumlah korban siklon tropis dan migrasi manusia ke wilayah pesisir membuat penting untuk mengetahui apakah peningkatan yang diprediksi dari siklon intens benar-benar terjadi. Tetapi kurangnya badai yang intens, ditambah dengan kualitas data yang buruk, telah membuat sulit untuk mendeteksi tren yang diprediksi secara teoritis dalam catatan siklon tropis. Dalam PNAS, Kossin et al. (2) atasi masalah ini dengan menganalisis citra satelit selama periode 1979–2017 dan menunjukkan tren peningkatan yang signifikan secara statistik dalam proporsi global siklon tropis intens.

Intensitas siklon tropis dibatasi oleh laju di mana panas dapat diekstraksi dari laut, laju di mana energi angin dihamburkan, dan efisiensi termodinamika proses, yang bergantung pada perbedaan suhu di troposfer (3) . Kecepatan angin permukaan yang membatasi disebut sebagai intensitas potensial, dan peningkatan gas rumah kaca menyebabkan peningkatan batas ini (4). Sangat mudah untuk menghitung intensitas potensial dari data klimatologi grid, dan, seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 1, perhitungan tersebut menunjukkan bahwa batas termodinamika memang meningkat di daerah yang rentan terhadap siklon tropis.

Meskipun peningkatan potensi intensitas tidak selalu berarti peningkatan frekuensi siklon tropis secara keseluruhan, hal itu menyiratkan peningkatan kejadian badai paling intens. Siklon tropis yang intens inilah yang menyebabkan sebagian besar kerusakan dan hilangnya nyawa (5). Dengan demikian, perubahan frekuensi siklon tropis secara keseluruhan, yang didominasi oleh badai lemah yang biasanya menyebabkan kerusakan kecil, mungkin tidak begitu relevan dengan perubahan insiden badai kuat.

Mendeteksi tren apa pun, alami atau tidak, dalam catatan siklon tropis yang ada terbukti sangat sulit. Kecepatan angin permukaan telah diperkirakan cukup akurat oleh pesawat pengintai selama beberapa dekade, tetapi hanya siklon tropis Atlantik Utara yang secara rutin diawasi oleh pesawat, dan hanya jika mereka menimbulkan ancaman bagi tanah yang dihuni. Karena badai Atlantik Utara hanya menyumbang sekitar 12% dari siklon tropis global, sebagian besar hanya diamati dari luar angkasa sampai dan kecuali mereka mendarat.

Baca Juga : Fakta Badai Yang Harus Kita Ketahui

Satelit adalah platform yang sangat baik untuk mendeteksi siklon tropis, dan diyakini bahwa hampir setiap siklon tropis dengan intensitas badai (kecepatan angin melebihi 33 m⋅s−1) telah terdeteksi sejak sekitar tahun 1980. Namun telah terbukti jauh lebih sulit untuk memperkirakan tropis angin permukaan siklon dari luar angkasa. Scatterometer yang dibawa oleh satelit mentransmisikan gelombang radiasi gelombang mikro yang menghamburkan kembali gelombang kapiler di permukaan laut, memberikan perkiraan yang akurat tentang kecepatan dan arah angin, tetapi frekuensi yang digunakan juga sangat diserap oleh tetesan air hujan, menjadikan teknik ini hampir tidak berguna di inti angin kencang. siklon tropis, yang juga merupakan daerah dengan curah hujan yang sangat tinggi.

Oleh karena itu, ahli meteorologi mengandalkan algoritma pencocokan pola yang diterapkan pada citra satelit dan citra inframerah untuk memperkirakan intensitas badai, seperti yang biasanya diukur dengan kecepatan angin permukaan. Algoritma ini secara kolektif disebut sebagai Teknik Dvorak. Teknik itu sendiri dan citra satelit yang menjadi dasarnya terus meningkat selama bertahun-tahun, yang telah meningkatkan perkiraan intensitas dan dengan demikian memungkinkan prakiraan kecepatan angin siklon tropis yang lebih baik. Tetapi tren yang sama ini memperumit upaya untuk mendeteksi tren intensitas, karena teknik yang lebih maju dan resolusi spasial citra satelit yang lebih baik memungkinkan pendeteksian peristiwa yang lebih kuat. Di masa lalu, intensitas badai yang lebih kuat diremehkan oleh Teknik Dvorak, sebagian besar karena resolusi spasial yang terbatas dari instrumen yang dibawa satelit.

Dalam PNAS, Kossin et al. mengimbangi peningkatan instrumentasi dengan secara sistematis menurunkan resolusi citra yang lebih baru agar sesuai dengan instrumen satelit yang lebih tua, menciptakan rekaman yang homogen. Seperti yang dicatat oleh penulis, merendahkan citra yang lebih baru dapat secara artifisial meredam tren kenaikan nyata apa pun, sehingga tren kenaikan yang terdeteksi dapat dianggap sebagai batas bawah pada tingkat kenaikan nyata.

Dalam pekerjaan mereka sebelumnya , penulis menerapkan metode ini pada pengukuran satelit dari tahun 1982 hingga 2009, dan, meskipun mereka mendokumentasikan tren peningkatan global dalam intensitas, tren ini tidak lulus uji konvensional untuk signifikansi statistik. Dalam pembaruan ini, penulis memperpanjang rekor untuk periode 39 tahun 1979–2017 dan di sini menemukan tren kenaikan yang signifikan secara statistik dalam probabilitas terlampaui dari siklon tropis utama (badai yang angin permukaan maksimumnya melebihi 50 m⋅s−1) dan di proporsi semua siklon tropis yang terdeteksi yang diklasifikasikan sebagai badai besar. Secara khusus, hasil mereka menunjukkan peningkatan global sekitar 8% per dekade dari kemungkinan bahwa siklon tropis tertentu akan menjadi badai besar, dengan batas kepercayaan 95% dari 2% dan 15%.

Kita dapat membandingkan angka ini dengan ekspektasi berdasarkan pengamatan peningkatan intensitas potensial di wilayah yang rentan terhadap siklon tropis. Berdasarkan Gambar., jumlah ini kira-kira 1,5 m⋅s−1⋅dekade−1 atau, mengingat intensitas potensi tropis rata-rata sekitar 70 m⋅s−1, sekitar 2% dekade−1. Distribusi frekuensi kumulatif intensitas siklon tropis yang diamati memiliki kemiringan sekitar 3,7%

per 1%

peningkatan intensitas potensial di dekat transisi ke intensitas siklon tropis utama. Ini akan menghasilkan peningkatan kemungkinan menghadapi kecepatan angin siklon tropis utama sekitar 7,5% per dekade, sesuai dengan hasil terbaru dari Kossin et al.

Verifikasi prediksi puluhan tahun bahwa siklon tropis akan menjadi lebih intens sebagai akibat dari pemanasan global memiliki implikasi yang luas bagi masyarakat. Peningkatan kecepatan angin diperparah oleh fakta bahwa dua aspek yang paling merusak dari siklon tropis—gelombang badai dan hujan—juga cenderung meningkat dengan intensitas badai. Selain itu, kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh pemanasan global meningkatkan banjir dari gelombang badai bahkan tanpa perubahan karakteristik badai . Jadi pertemuan siklon tropis yang lebih besar disertai dengan gelombang badai yang lebih tinggi dan hujan yang lebih deras dengan naiknya permukaan laut dan peningkatan populasi pesisir diterjemahkan menjadi risiko yang meningkat pesat di wilayah pesisir yang terkena dampak siklon tropis. Dalam studi terperinci di mana perubahan karakteristik badai lainnya, seperti ukuran badai dan jalur badai, diperhitungkan, peningkatan kerusakan yang sangat substansial diindikasikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *